Sate Lalat Pak Sakera

sate-lalat-madura

Penghujung 2008 lalu saya habiskan waktu saya lagi-lagi dan lagi-lagi untuk pulang kampung but i’m not alone! Marcel join with me to have fun at Madura Island lebih tepatnya di Sumenep!

Satu minggu kita habiskan waktu kita termasuk tahun baruan di Sumenep, Madura, jadi postingannya saya bagi-bagi deh..soalnya kalau di post sekaligus bisa-bisa pada males baca!

sate-lalat-madura-pak sakera

Ok…now lets talk about Sate Lalat Madura, salah satu masakan tradisional dari Indonesia.  Sate lalat memang agak berbeda dari sate biasanya. Perbedaan paling mencolok adalah pada ukuran daging ayamnya yang memang segaja dipotong kecil-kecil seperti lalat, itulah mengapa sate ini disebut sate lalat.  Sate lalat sendiri awalnya ramai di jual di kota Pamekasan, Madura tepatnya di pusat makanan yang terletak dibilangan Niaga. Tapi entah mengapa sate lalat semakin langkah ditemukan di sana.

Sate lalat yang ada di postingan kali ini adalah sate lalat yang dijual di Sumenep.  Kalau tidak salah namanya Sate lalat pak Sakera.  Why? Karena yang menjual sate ini biasanya berjualan dengan menggunakan baju adat Madura yaitu pakaian pak Sakera.  Sayang…waktu makan disana tradisi itu sudah tidak lagi dipakai, mungkin ganti pemiliknya kali ya? Tapi bisa anda liat dari tempat pembakarannya yang dicat garis-garis merah nuansa Madura.

makan sate lalat

Buat saya, makan pakai lontong lebih maknyuz ketimbang makan pake nasi.. Kalo sate biasa saya habis cuman satu porsi, kalau makan sate lalat bisa sampai 3 sampe 4 porsi.  Tapi malam itu saya cukup makan dua porsi saja!!!😉

Sebenarnya makan di Sate Lalat Pak Sakera ini enak lho…kita bisa lesean…bisa langsung ngeliat cara pembuatan satenya sambil medengarkan lagu-lagu dangdut teranyar. *kalo dikota mah lagunya pop semua euy*

15 thoughts on “Sate Lalat Pak Sakera

  1. jess says:

    Ce, tadi ak liat di Trans ada yang makan nasi jagung khas madura…kok jadi pengen yaa…

    Tampaknya kuliner Madura memang patut dicobaa..Hm, sate lalat namanya bikin ‘glegar’….

  2. evelynpy says:

    @mascahyo:
    hahahahahahaha…iya anda benar…kalo cuman makan satu aja semelilit😉

    @Itikkecil:
    Dua porsi mah kagak kerasa atuh jeng😉 Kalo kagak percaya cobain sendiri deh😉

    @Ang:
    Kok sambel ang?
    Itu sate lalat atuh Ang…
    Iya aku gini2 juga suka dangdut lho!!!!
    Iya itu aku pakai piyama a.k.a baju bobok…disana aku sering pergi malem dengan pakai baju tidur and nobody care!

    @Dony:
    boleh…..

    @Jess:
    nah itu dia Jess…aku mau posting tapi kagak bisa nasi jagung Madura sudah langkah.. kagak ada yang jual..dikit banget!

    @Acel:
    Kenapa?
    Suasana apa yang? Hehehehehehe….

    @khim:
    Mau jadi guru bahasa saya?

    @Raffael:
    Hahahahaha…bukan itu ayam….:lol:

  3. pitshu says:

    eh.. temen g anak sumenep juga, wkakakaka ternyata dikau taon baruan di madura juga! huahhh g jadi pengen main ke madura nih! kapan2 mau kesana ah… sama si teman yang satu ini wakakakak…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s