Rujak Cingur Rp35.000,-

rujak-ahmad-jais.jpg
Seumur hidupku aku baru makan rujak cingur seharga Rp35.000,- hari Kamis kemarin yaitu tanggal 6 Desember 2007! Tapi kalau makan rujak cingur, kemarin bukan yang pertama kalinya. Sudah ratusan kali selama hidupku tapi aku belum pernah mencoba yang ini. Rujak cingur yang dikenal dengan nama rujak cingur Ahmad Jais ini memang santer dikalangan pejabat tinggi negara ini. Itulah mengapa aku memilih rujak cingur Ahmad Jais untuk aku liput, aku jadikan berita di tugas UASku.

Berdiri tepat tahun 1970 dan berlokasi di jalan Ahmad Jais Surabaya membuat rujak ini dikenal oleh banyak orang!Kata papaku sih dulu waktu uang Rp 5.000,- harganya tidak seperti uang Rp 5.000,- . Bayangin dulu aja harganya sudah segitu, sekarang Rp 35.000,-. Nggak heran kalau semua anaknya bisa lulusan Amerika hanya gara-gara rujak cingur! Salut deh! Kata papa lagi nggak sedikit pejabat yang suka rujak ini, misalnya Megawati Soekarno Poetri, Gus Dur, dan masih banyak yang lainnya. Pertama aku nggak percaya, eh tapi kemarin pas aku ngeliput memang bener. Ada bosnya Maspion cabang Surabaya dan ada kurir dari sebuah hotel ternama di Surabaya yang beli ini rujak karena dipesen oleh sang pejabat anggota DPR Jakarta. Bayangin aja, anda semua sukses gara-gara rujak cingur, keren banget ya?!

Namanya juga rujak cingur, tetep aja isinya ya cingur, tahu, tempe, sayur, mie, cambah, mangga, dll. Jadi nggak ada bedanya dengan rujak cingur yang harganya lima ribuan! Yang beda cuman tempenya yang kriuk-kriuk, bumbunya yang nggak halus alias kacangnya masih terasa banget! Tapi jujur aku nggak terlalu suka, rada aneh bumbunya. Masih enakan rujak cingur yang harganya lima ribu rupiah, atau rujak cingur gendongan di pinggir jalan! Apa ya yang membuat para pejabat itu rela makan rujak semahal ini?

52 thoughts on “Rujak Cingur Rp35.000,-

  1. nrizki says:

    waaaaaah rujak cingur apaan tuh??????
    tapi kalo yang makan orang2 sukses moga aja kali ya ikutan sukses
    tapi kalo pejabat moga aja jangan ikutan jadi koruptorrrrrrr

  2. Abi_ha_ha says:

    “Apa ya yang membuat para pejabat itu rela makan rujak semahal ini?”
    …ya karena mahal! he he he… biar kelihatan kalo pejabat.
    Dulu… di Bandung sini, Doel Soembang pernah buka warung bubur ayam dan salah satu menunya ada yang harganya Rp.1juta 1 mangkok. (katanya) Kalo ada yang beli, uangnya disumbangkan (ke siapa?).
    (katanya lagi) Ada juga yang beli tuh.
    Salam kenal.

  3. riawibisono says:

    aduh lyn, aku mah suka sorooooo…. enak… bumbunya ndak amis… wes gitu cingure enak, tempenya kriuk2, TOP dah. masio muahal, tapi seporsi bisa dimakan orang 3 di rumahku hehehe….
    fyi, cucunya si emak rujak cingur itu anak fikom juga loh. yang satunya lagi anak paris. tapi udah angkatan di atasku, udah pada lulus….
    btw emaknya agak2 jutek ya?

  4. Dee says:

    Sampeyan ku ngelingno mbek suroboyo ae ning. Lha nek rujak cingur semono regane, ya jad nggak enak makannya, buat kere-kere seperti aku ini. Kecual kalau sampeyan mau mbayari. Lha kalo pejabat, duwit segitu nggak ada artinya, ibarat receh aja.

  5. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Joanne:
    Enak nggak seberapa sih! Masalahnya aku makannya berempat, kalau satu piring aku makan sendiri nggak bakalan abis!๐Ÿ™‚

    @poce:
    Nggak, beneran aku liput buat matakuliah TPB.

    @nrizki:
    Semoga nggak jadi koruptor deh, hanya gara-gara rujak satu porsi!

    @Abi:
    Hah? Satu juta hanya untuk bubur? Gila!๐Ÿ˜ฆ

    @Ale:
    Tapi enakan yang limaribuan sih kalau menurutku!

    @Rezco:
    Boleh, tapi awas kesasar ya.๐Ÿ˜‰

    @Ria:
    Neneknya emang agak jutek waktu pertama kali aku dateng, tapi setelah itu malah kongkow bareng ama aku!๐Ÿ™‚

    @Caknun:
    Sorry namanya juga blog, terserah aku dong mau nulis ancur-ancuran apa nggak! Kalau presentasi beritanya ya nggak sesantai ini dong! Coba kalau kamu nyantumin alamat blogmu, aku mau mampir dan mau nilai blogmu, apa pantes dapet A.

    @Dee:
    Jangan merendah gitu dong!
    Jadi nggak enak nih!๐Ÿ˜ฆ

  6. .:deT:. says:

    Apa ya yang membuat para pejabat itu rela makan rujak semahal ini?

    soale mereka kan gak pake duit sendiri, itu duit kita yang dipake beli rujak cingur! duh… makanya pejabat2 itu jadi kakean cingur semua!

    hehehe…

    *eh gak ada pejabat blogwalking khan?*

    *cingur=congor=cocot

  7. mikearmand says:

    Yah rujak cingur yang membara ini …

    berhubung harganya muahal jadi ya dianggep enak aja

    tapi yah walaupun mahal tapi yang jual loh kaya nggka buth pembeli, trus di tempatnya itu banyak baju2nya yg digantung-gantung gitu. Mungkin yg buat mahal itu cingurnya dari sapi amrik.

  8. gimbal says:

    buset… aneh banget… 35rb? ck ck ck *mikir sambil garuk2 rambut* emang apa istimewanya? Secara pribadi sie.. gw gak terlalu suka rujak cingur… terutama krn cingur-nya… mungkin rujak cingur yg ini harus dicoba kali… sapa tau gw jadi suka rujak cingur.

    A simple theory from gimbal:
    Kalo besok harganya dinaikkin jadi 50rb per porsi.. maka akan tambah laris dan ramai orang2 beli disitu. Tapi kalo besok harganya diturunin… maka customer akan semakin berkurang. Bener gak ya?

  9. riawibisono says:

    eh ada satu lagi loh sebenarnya keunggulan ni rujak… konon, bisa tahan ga basi sampe waktu yang agak lama. jadi kalo dibawa ke luar kota ga takut. bumbunya ga bakal berair.
    ini makanan kesukaan mbak Tutut juga….

  10. titiw says:

    Heh? bubur ada yg harga sejuta? rujak harga 35 ribu? hyahahahaha.. mana bisa kaya raya kalo eike makan gituan. Ada juga bukan jadi sakses karena makan itu, tapi setelah sukses baru bisa makan rujak itu,, hihihi.. Cheers! ^_^

  11. sakuralady says:

    kaya ketoprak ya velynn..
    kangen makan ketoprak, hihihi..
    Tuh biasanya promosi mulut ke mulut..
    apalagi pake embel2 yang makan pejabat, orang2 tenar..
    tambah laris dhe.. kaya di bandung ada apa tuh..
    batagor ririe ya (kalao ga salah..)

  12. nico kurnianto says:

    Meskipun rujaknya enak, saya gak mau bayar mahal untuk rujak ini. Karena uang sebanyak itu bisa dialokasikan lebih bijak lagi.

    masalah pejabat,itu kan kalo gak masuk ke uang negara atau hasil korupsi! (semoga gak kayak gini)

    [Yang nilai tulisanmu dengan huruf D, unik juga ya!]

  13. evelyn pratiwi yusuf says:

    @rezco:
    Kampungnya dimana?

    @Sharon:
    Mau ngajak kalau kamu yang bayatin aku, masih mau ikut?๐Ÿ˜†

    @Det:
    Marahnya sampai segitunya.๐Ÿ™‚

    @Mike:
    Iya, pertama kali datang langsung jijijk, asli tempatnya kotor banget!
    Ada kandang ayam, anjing, nggak karu-karuan!
    Pusing juga, kenapa ada yang masih mau makan.

    @gRAK:
    Yuks..

    @gimbal:
    Waduh dosenmu siapa sih, ngajarnya ngawur bener?

    @ekowans:
    Masa sih, nah ini saatnya kamu mencoba, tapi ya jangan yang 35ribu.๐Ÿ˜‰

    @Ria:
    Eh tau nggak masih ada rujak yang lebih mahal dari rujak ini, yaitu di daerah plipitan. Sepiring harganya 50ribu! gila!๐Ÿ˜ฆ

    @Ari:
    Hah?
    Beruang kutub sejak kapan ada cingurnya?๐Ÿ˜†

    @Fahmi:
    Daun apaan tuh?๐Ÿ™‚

    @Alle:
    Emang harganya segitu?
    Apa nggak lebih murah lagi tuh?๐Ÿ˜‰

    @Anggara:
    Di Surabaya kota di jalan Ahmad Jais. Masih berminat?

    @Hugy:
    Betul!

    @titiw:
    Masak fame gara-gara makan rujak? Males…

    @Sakura:
    Waduh aku nggak pernah nyobain batagor itu. Eh iya masa ketoprak bentuknya gitu? Nggak pernah makan sih!

    @Nico:
    Unik apaan? Bikin emosi orang aja!

    @Jimmy:
    Ditraktir sama siapa maunya?๐Ÿ™‚

  14. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Pitshu:
    Ya, belum lat kok bisa kasih komen?๐Ÿ˜†

    @beritadalamkancoet:
    Emang Beef Flosh Roll harganya segitu?
    Ngaco’ kamu!๐Ÿ™‚

  15. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Tedy:
    Masalah rasa itu masalah selera. Aku bilang si biasa aja. Nggak tau lagi deh kalau kamu yang nyoba.๐Ÿ™‚

    @Mike:
    Setuju!
    Kalau ketauan aku pasti akan berkunjung ke blognya dan aku kasih nilai F buat dia!

    @Girl:
    Tinggal nyetop pedagang rujak keliling aja yang biasanya lewat depan rumah. Gampang kan?

    @Khim:
    Lho kamu yang kepengen, kok aku yang disuruh tanggung jawab?๐Ÿ™‚

    @Jiwa:
    Aku juga nggak habis pikir masalah itu!

    @Gempur:
    Pak guru kan sibuk pak, gimana cara ngajaknya?๐Ÿ™‚

    @Zam:
    Belum, memang ada ya?๐Ÿ™‚

    @Pio:
    Waduh susah jelasinnya di blog, ntar aja deh kalau kita ketemu๐Ÿ˜‰

  16. pr4s says:

    Dulu penasaran banget pengen makan rujak cingur, tapi setelah tau apa itu cingur hehehehehe ogah ah…

    Lagian harganya itu-loh. Klo sama2 aja, mending makan yg lima ribuan ya lyn…..

  17. Edi Psw says:

    Kalo harga segitu, mau makan ya mikir2 dulu.
    Jangan sampe makannya senang, tapi
    waktu mbayarnya sedih.

    Paling-paling rasanya nggak jauh beda dengan rujak
    cingur yang seharga 5 ribuan.

  18. Hadi Wijaya says:

    Kepada semuanya :

    saya, sebagai salah satu cucu dari Ama Tan Giok.
    yang juga kakak dari cucunya yg kuliah di UK Petra Paris dan Fikom
    (saya sendiri juga alumnus UK Petra DKV 99)

    Mungkin kepada semuanya saya ingin menjelaskan kenapa harganya bisa sampai 35.000…

    1. Ama selalu belanja sendiri bahan-bahannya sendiri, dipilih sendiri sama Ama, meskipun penjualnya jual agak mahal tetep Ama beli asal kualitasnya bagus.

    2. Cingur-nya dikukus sama air kunir dan bumbu seharian, lalu dibersihkan sampai benar-benar bersih semua bulunya (jd yg terbuang lumayan banyak) lalu gingurnya gurih dan empuk.

    3. Bahan-bahannya bener-bener alami, kalau sampai sore nggak habis, nggak bisa disimpan untuk besok (kecuali buah dan cingur), jadi diberikan ke tetangga-tetangga.
    jadi bisa disimpulkan kalo bener-bener fresh!!!

    4. Porsinya besar, cukup untuk 2 orang pria dewasa yg doyan makan, kalo untuk orang dewasa yg biasa-biasa bisa cukup untuk 3-4 orang, jadi klo untuk rame-rame per orang cuma keluar uang 10-ribuan.

    5. Kalo pejabat yang makan disana karena memang enak, Rujak ama sering diliput di media, dan memjadi salah satu ikon wisata kulinery di Surabaya.

    6. Pernah Ama sakit dan digantikan salah satu anaknya, pelanggan banyak yg complain, katanya cara ulegnya beda, enak’an kalo diuleg’in sama Ama.
    jadi dengan kata lain Ama tak tergantikan.

    7. Just Info, sewaktu pak Harto masih menjadi Presiden, setiap beliau atau keluarganya berkunjung ke Surabaya, ajudannya selalu mampir dan bungkus rujak Ama kurang lebih 20 bungkus.
    padahal semua tau, kalo pak Harto yg beli nggak butuh untuk ngelihatin biar kelihatan pejabat, semua orang juga tau pak Harto itu punya kekayaan berapa, mereka beli karena RASA, bukan DIPANDANG SEBAGAI PEJABAT.

    8. Ama hanya menaikkan harga ketika Hari Raya Lebaran, ketika semua bahan pokok naik dan susah dapetnya (biasanya naik 10.000).

    Jadi, bagi temen-temen yg penasaran gimana sih rasanya Rujak Achmad Jais yg Rp. 35.000 itu mending coba dulu, pasti nggak nyesel.
    saya yang dari kecil sampai sekarang 28 tahun, nggak bosen-bosen makan Rujak Ama, Very-2 Delicious !!!

    note:
    Ama memang agak jutek, maklum orang cina totok, langsung datang dari cina, cara ngomongnya masih agak asal, ceplas-ceplos, mungkin kalo biasanya dibilang orang dulu/kuno.
    tapi Ama orangnya baik.
    biasanya kalo rame terus pelanggan nggak sabaran, Ama sering sewot, sebenarnya maksud hati Ama, kalo bisa sabar, yg melayani cuma 3 orang, tapi pelanggan yg datang kadang nggak sabaran.
    kalo diajak omong-omong Ama justru suka…

    JANGAN LUPA KALO KE SURABAYA, COBAIN RUJAK ACHMAD JAIS, AMA TAN GIOK TJIU.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s