Indomie….Seleraku!

Indomie

Jadi langsung kepengen masak ya, habis liat gambar ini? 🙂

 

 

Terinspirasi dari tulisan Jaf Rane  mengenai Indomie yang diklaim adalah produk orang Nigeria, Afrika. Tapi kali ini bukan hal itu yang mau saya bahas. Tapi bagaimana cerita saya mengenal mie instant yang kata orang buat kita bodoh!

 

Waktu kecil, saya lupa itu umur berapa, pokoknya saat saya duduk di bangku SD saya sudah mengenal masakan yang paling mudah untuk dimasak, baik bagi orang yang nggak bisa masak ataupun yang jago! Sejak saat itu Indomie adalah makanan wajib yang harus dihidangkan sebelum berangkat sekolah. Sampai sekaran pun hal itu masih terjadi lho! Apalagi saat saya bangun kesiangan dan ada kelas pagi menanti di pukul 7.30 wib.

 

 

Kata orang  terlalu sering makan Indomie itu nggak baik. Ada yang bilang bisa bodoh, jadi pelupa, kepala pusing sampai penyebab kanker otak. Soalnya Indomie menggunakan zat perasa dan pengawet yang tinggi. Tapi meski begitu aku nggak bisa meninggalkannya. Kalau orang nyandu sama kopi atau rokok nah kayaknya aku positif Indomie addict deh! Nggak jarang papa selalu marah-marah saat aku mulai terlalu sering makan Indomie. Papa menceritakan anak temannya yang kanker kepala gara-gara Indomie padaku. Sempet takut sih untuk mengkonsumsi tapi gimana ya, kalau pas kepepet dan nggak ada uang untuk makan ya paling murah, aman, dan kenyang adalah Indomie.

 

Tapi sekarang aku merasakan apa yang papa rasakan padaku. Aku sebel kalau adikku yang perempuan yang baru berumur 8 tahun lebih suka makan Indomie ketimbang makan sayur! Adikku, si Angel, lebih cepat makan kalau dia disuguhkan semangkok Indomie ketimbang disuguhkan sepiring nasi plus sayur sop atau yang lainnya. Adikku yang berumur 2 tahun juga kalau liat Indomie seperti liat apa gitu. Langsung antusias dan merengek minta disuapin! Repot! Aku berpikir apa jangan-jangan Indomie punya pelet tertentu yang membuat banyak orang kepincut alias addict banget untuk makan Indomie. Kalau iya hebat bener ya si dukunnya itu🙂

 

Meski murah dan aku sering sekali mengkonsumsinya, aku tahu dan sadar kalau Indomie itu nggak baik. Jadi aku berjanji akan mengurangi makan Indomie dengan makan makanan sehat. Well, hal itu berhasil lho. Aku sudah berhenti 100% makan Indomie sudah 2 tahun yang lalu. Aku nggak pernah menyantapnya!

 

Tapi sekarang aku memakan yang lain yaitu Mie Sedap! Porsi lebih banyak, lebih murah dan ya tetap mudah untuk dimasak! Tapi…. tetep penuh zat yang seharusnya tidak baik untuk dikonsumsi berlebih! Tapi bagaimana? Habisnya kedua mie instant itu enak sih!

 

 

59 thoughts on “Indomie….Seleraku!

  1. Anang says:

    wah dari kecil ini kesukaanku makan mi….. malah kalau lagi ga doyan makan pelarian saya mesti ke mi goreng ini…. hmmm mantab

  2. Paman Tyo says:

    Bumbu dari pabrik cuma dipakai 1/3 atau 1/4, lantas tambahkan dua-tiga tetes kecap inggris, trus ditambahi gecekan bawang putih. Itu sedaaaap! Tambahi irisan sosis juga boleh. Pakai sambal manis dan saos DelMonte uenakk tenan lho.

  3. beritadalamkancoet says:

    weleh… itu sebenernya bukan kesalahan mie-nya. Salahnya adalah kenapa sejak kecil sudah dibiasakan makan mie. Coba sejak kecil dibiasakan makan fu yung hai, pasti mintanya fu yung hai terus bukan mie.

    wah… lah ini koq malah jadi bertukar resep. hahahahaha…😆

  4. JaF says:

    wuakakak.. indomie.. mie sedap.. sami mawon mbak’e..

    saya juga sudah jarang makan indomie.. soalnya diselang seling sama mie kare.. mantab rasanya.. hehe

    Tapi ya bener juga. saya sering marah kalau anak saya yang 7 tahun lebih doyan indomie. akibatnya di rumah di bekasi, indomie jadi benda terlarang hehehehe

  5. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Anang:
    Sama, aku juga begitu!🙂

    @Ari:
    Waduh aku jadi pengen nyoba bikin🙂

    @Paman Tyo:
    Udah ganti profesi aja, jadi koki jadi lebih cocok kayaknya😉

    @Khim:😆
    Kasian deh lu, apa mau aku kirimin lewat DHL?

    @Acel:
    Betul setubuh sama dirimu!

    @Fahmi:
    Iya aku coba deh ntar!

    @Jaf:
    Setuju aku kalau Indomie dijadikan barang terlarang! Ayo jangan sampai anak abang jadi Indomie addict!

  6. Icha says:

    wah….pegimana nih..sama aza dunk..wakakka… anyway, indomie membantuku hidup saat mami papi ke luar kota:D:D… kalo males masak, buat indomie aza..wakakkaka…udah disiapin tuh satu dus. wakakka…

    tapi emang makanan seperti ini ga boleh banyak2 konsumsinya. AKu pernah dapet info dari teman kalo mie2 semacam ini dilapisi zat lilin yang membuat mereka tidak saling menempel satu sama lain. nah lo. zat ini sulit diuraikan. jadi kalo mau mengkonsumsi mi instan harus kasi jarak 3 hari untuk pengkonsumsian selanjutnya. Supaya tubuh kita punya waktu untuk menguraikannya. Sebab, jika tidak demikian, kemungkinan kena kanker akan tinggi. gitu sih kata informasinya.

  7. djunaedird says:

    Kalau aku sih sering juga makan indomie. Apalagi bila sedang sakit gigi. Kenapa/ Tanpa dikunyah langsung tlusur masuk ke tenggorokan. Tapi bagi anak-anak kalau keseringan memang tidak baik.

  8. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Icha:
    Hah? Gila, kalau aku bisa sehari makan mie terus, waduh artinya nggak bisa diuraikan dong! Takut….😦

    @Sharon:
    Sama, aku kadang ya makan seperti itu😦 Tapi lomboknya nggak banyak gitu! Bisa mati aku!

    @Herru:
    Sayurnya pasti sawi hijau ya…

    @Flux:
    Aku rasa kesukaan banyak orang juga deh!🙂

    @djunaedird:
    Waduh aku nggak yakin bisa makan Indomie tanpa dikunyah!

    @Dee:😆 Kasian deh lu! Emang anak kos adalah teman akrab Indomie ya.

  9. Piogrand says:

    Indomie kare 2 bungkus + telur + sayur.. = Surga bintang **

    Aku juga kadang tanya, Indomie yang kayanya nggak sehat ini tapi sampe sekarang ada nggak sih bukti penelitian langsung efek indomie sama kesehatan?

    Misalnya penelitiannya, seseorang mengkonsumsi Indomie sebagai pengganti nasi selama sebulan (tentu tetap ditambah lauk), dan kesehatannya terus diukur.

    Ada yang mau jadi kelinci percobaan??

  10. devino says:

    heheh, dulu waktu masi awal2 kos,, sering banget tu mkn mie instan rasa kare ato rasa soto,, palagi ditambah sayur dan telur,, slurrrrpie,,
    tapi gw ga’ sering2 si, lagi berusaha gaya idup sehat ni,, enak, murah, tapi efek jangka panjangnya jelek,, mending pake mi telor ajah, bumbuny bikin sendiri
    salam kenal😀

  11. dy says:

    kalau disini indomie itu jd barang mewah..
    kalau udah bener2 pengen banget, baru beli…aku yg dulu hampir setiap hariny suka mie sehat2 aja, skrng klo sering2 makan jd suka bikin pusing…

  12. khim says:

    info dari teman kalo mie2 semacam ini dilapisi zat lilin yang membuat mereka tidak saling menempel satu sama lain. nah lo. zat ini sulit diuraikan. jadi kalo mau mengkonsumsi mi instan harus kasi jarak 3 hari untuk pengkonsumsian selanjutnya. Supaya tubuh kita punya waktu untuk menguraikannya. Sebab, jika tidak demikian, kemungkinan kena kanker akan tinggi. gitu sih kata informasinya.

    hoax alert

  13. pitshu says:

    g sih suka banget sama yang namanya mie, entah indomie, ramen, udon g suka ^^

    jadi g makan segala macam mie klo liat pengennya makan ga ada bosennya🙂

  14. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Pio:
    Gila, aku nggak mau jadi kelincin percobaan. Kayaknya keren kali ya kalau dibikin film seperti film sebulan yg makan mc.d itu lho!

    @Devino:
    Salam kenal juga.
    Selamat dantang di Red Devil.
    Kalau bumbunya bikin sendiri enak kah? Justru aku rasa bumbunya Indomie yang nagih.🙂

    @Dy:
    Sama, aku juga kalau kebanyakan makan pusing lho!😦

    @christian:
    Betul, paling enak kalau minum air es dengan semangkok indomie!😉

    @armo4th:
    Iya, aku takut kalau umur 40 kenapa2 gara makan indomie!😦

    @hadi:
    Itu pasti mie sedap ya?😉

    @Khim:
    Kok hoax alert?!

    @edward:
    Gila, nggak takut gemuk nie?🙂

    @Pitshu:
    Kalau ramen mah aku juga suka!
    Mie juga, mungkin takdir orang Asia kali ya🙂

  15. icha says:

    aku kalo diindonesia malah jarang banget makan indomie..lebih seneng beli mie dokdok, bakmi ayam, bakmi GM, bakmu surabaya *duuhh jd ngiler berat*…
    tapi pas udah jauh dr indonesia..yah mau apalagih..pelariannya cuma bisa keindomie… walo indomie jd lebih mahal 5 kali lipat dibanding di indonesia.. tapi yg penting enyaaakkk

  16. LiSan Skywalker says:

    Dulu saya ampir tiap hari makan Indomie, sekarang juga udah mule berjanji pada diri sendiri untuk kurangin makan mie, meskipun kalo belanja bulanan suka nyetok hahahaha…
    Duh Lyn, jadi pengen rebus hahahaha….

  17. mikearmand says:

    Aku masih lebih suka indomie, lagian loh yah yang asli slalu lebih baik. MIE SEDAP kanbuatan wings dimana wings selalu ngeluarkan produk yang diproduksi oleh indofood

    Indomie + telur ceplok = WOOOWW

  18. Paijo says:

    Saya pernah bikin eksperimen pakai mie instan. Waktu itu mie goreng pedas ( hot seperti KD bintang iklannya ), dimasak ala mie kuah dan ditambah sayuran ( sawi hijau ) dan kecap. Ternyata hasilnya …. uenak tenan. Salam eksperimen aja neng.

  19. Jiewa says:

    Menurut penelitian salah satu mahasiswa jurusan pangan, mie sedap mengandung lebih banyak MSG daripada Indomie.
    Kalo saya sih lebih sreg Indomie, walaupun sempat sekali-sekali selingkuh dgn merek lain, toh akhirnya balik lagi ke Indomie.

    Karena masalah MSG itu, aku kalo masak indomie cuma pake 3/4 bumbunya aja. Lalu biar gak bosen, kadang2 dibikin variasi. MIsal dibikin martabak indomie, tinggal dicampur telur 1 biji plus irisan bawang perai.. sip deh.. slurppp…

  20. evelyn pratiwi yusuf says:

    @icha:
    Mie dok dok aku juga suka lho! Mantab, aku rasa lebih mantap daripada Indomie!😉

    @Lysan:
    Saya doakan semoga bisa berhenti makan mie!🙂

    @pandu:
    Bagi dong!

    @Mike:
    Wings kan biasanya produksi sabun ya, mulai dari sabun cuci piring ampe baju, nah sekarang kok malah bikin mie, jangan-jangan bahannya…. * nggak mau bayangin ah*

    @Sharon:
    kapok kena ajab ku.:mrgreen:

    @fire4ever:
    Sama!🙂

    @Khim:
    Tau dari mana?

    @Jie:
    Ayo kapan-kapan aku bikinin martabak mie dong!😉

  21. nico kurnianto says:

    ya memang kok mie instan itu menjadi alternatif makanan bagi kita, tapi ya harusnya dikurangi porsinya: kalau sampai tiap hari makan parah juga ya! makan sich makan, tapi penyakit sudah menunggu!

    Indomie seleraku!wekekeeke
    (sama dengan evelyn saya juga suka mie sedaaaap! karena lebih enak rasanya dan lebih renyah)

  22. STR says:

    kalau pas kepepet dan nggak ada uang untuk makan ya paling murah, aman, dan kenyang adalah Indomie

    ternyata penomena ini gak cuma terjadi di kalangan mahasiswa kos-kosan😆

  23. Ivan Petrus says:

    Jadi inget masa muda dulu… saban hari begadang, pasti nyempetin nongkrong di ropang, makan indomie goreng/rebus 2 bungkus pake telor+kornet ditemani es teh manis… nyam…

  24. jimmy says:

    di HongKong ada komunitas khusus penggemar indomie lho.. penggemarnya emang banyak banget.. emang enak sih dan gampang plus cepet bikinnya (namanya juga mie instan), cocok buat yang lagi kelaparan.. tapi gak boleh banyak2, yang namanya mie instan itu buat yang kepepet aja butuh makanan cepet, kalo gak kepepet sih makan sayur aja

  25. The Webmaster says:

    sebetulnya saya sendiri juga sebel ama yang namanya mie instant, tapi apa daya kalau yang bersedia untuk saya masukkan ke perut hanya mie instant

    saya pernah berikrar untuk tidak makan mie instant tapi hanya bertahan sebulan, soalnya tiap nganterin belanja istri, dia selalu memborong mie instant n kalau saya tanya jawabnya selalu “saya beli mie instant bukan untuk kamu tapi untuk saudara2 kita kalau sedang kelaperan waktu berkunjung ke rumah kita”😦

  26. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Nico:
    Hidup mie sedap! Hidup juga Indomie!😆

    @Mihael:
    Aku belum pernah makan kripik bayam!😦

    @STR
    Kos nggak kos, tetep Indomie seleraku!🙂

    @Khim:
    Hebat bener, banyak informasinya. Pantesan lu geek!😆

    @Ivan:
    Nggak pernah kepikiran untuk pake kornet!😉

    @titiw:
    wah udah keduluan ni postingannya🙂

    @khucluk:
    Ha? Warung giras? Warung apaan tuh! Bisa giras nggak kalau liat orang cantik?

    @Jimmy:
    Gila, produk indo juga famous di Hongkong ya. Bangganya diriku!🙂

    @The Webmaster:
    Lho bagus itu istri kamu, sangat kreatif untuk cari alasan supaya dirimu nggak makan itu mie, itung-itung kan dia perhatian menjaga kesehatan dirimu.🙂

  27. .:deT:. says:

    indomie rasa soto dengan koya yang gurih plus kecap cap jeruk nipis.. adalah santapan extra sebelum berangkat ke pulau mimpi.. kadang2 aja sih, paling seminggu 5 kali.. hehehe…

    apa ini ya yang bikin perutku makin melar?

    *uh… ah… uh… ah…. sit-up lagi yukkkkk…*

  28. papabonbon says:

    setuju ama kancoet. jadi inget ama anak anak di perancis. mereka dibiasain makan salad dan gourmet dari kecil. jadi sampai gede dah biasa makan yg sehat sehat gitu.

    kalau di indonesia harusnya dibiasain makan gado gado dan jus jambu yah …🙂

  29. Yulio Wibowo says:

    OK deh stau aq, product mie punya indofood mgkn lbh higinies dr pd mie sedaap. krn yg aq tau mie instant punya indofood lbh sedikit MSG-nya ketimbang punya mie sedaap yg begitu banyaknya tuangkan MSG dlm pembuatan mie. tp bnar pa tdknya q jg g tau. katanya si begitu… tp…kl di rasa2 emg si mie sedaap lbh gurih&tu lah mgkn slah satu dentifikasinya kali y…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s