It Ate My ATM CARD!

Sudah beberapa hari ini aku hidup tanpa ATM dan hanya punya uang 100 ribu saja di dompet yang pastinya sudah berkurang karena malem mingguan kemaren. Susah ya nggak ada ATM * punyaku BCA * yang biasanya menemani keseharianku. Maklum karena nggak ada ortu * mereka kan di Madura * jadi pasokan uang di pasok melalui ATM. Tapi ATM ku hilang ketelan si mamanya yaitu mesin ATM waktu aku asik belanja bareng adikku di Pasar Atom Surabaya.

Pas mau ambil uang,

eh dengan laparnya si mesin menelan kartu keramatku. Alsahil marah-marah deh diriku dengan si mesin. Soalnya nggak bisa ambil uang dan yang memang aku butuin banget mengingat didompet tinggal 100rb aja. Meski kaget bentar ngeliat ATM ku tertelan, aku sama adikku langsung ke satpam dan bilang ATM ku tertelan.

 

Satpam langsung aja menyuruhku untuk ke Customer Service disebelah *pasti punyanya BCA*. Okeh aku langsung kesana, soalnya aku harus buru-buru ngeblokir tuh ATM agar nggak jatuh ditangan yang jahat

 

” Ada apa mbak?” si mbak customer service tersenyum dengan lebarnya.

ATM Saya tertelan di mesin ATM, baru aja! Saya mau minta ATM saya lagi”

” Dengan ibu sendiri?”

” Itu ATM atas nama papa saya dan dia tinggal di Madura, jarang pergi ke Surabaya”

” Waduh maaf, harus bapak mbak sendiri yang kesini dan mengambilnya. Kalau nggak, ATM nya nggak bisa diambil sampai bapak anda kesini.”

” Kalau bapak saya kesini 3 bulan lagi gimana?” wajah ku sudah mulai keluar otot-ototnya. 36_1_17.gif

” Kita tunggu sampai bapak anda datang ke sini. Itu sudah aturan dari pusat mbak, nggak bisa ditawar” wajahnya sudah mulai mengeras.

 

Jujur aku nggak tahu kalau aturan ambil ATM ketelan di mesin khususnya Bank BCA harus yang punya ATM itu sendiri yang datang mengambil. Kenapa nggak dipermudah aja sih? Nunjukin KTP ku dan nunjukin kalau ada hubungan darah kan sudah beres, nggak perlu repot-repot harus nyuruh papaku yang di Madura dateng! Lagian itu bukan kesalahan aku salah masukin no pin. Begitu ATM ku masuk, langsung deh ditelen dengan laparnya! Dan Satpam ATM jadi saksi kok! 36_1_10.gif

 

Apalagi KTP ku bukan KTP Surabaya, makanya aku nggak bisa buka account di BCA Surabaya, jadinya langsung aja nyabet salah satu ATM papa untuk bertahan hidup di sini. Nah karenanya aku langsung deh pergi ke kantor Polisi untuk mengurus surat kehilangan ATM. Repot ya buka account di Bank terkenal. Enakan di Niaga, mau KTP mana kek, tetep bisa buka tabungan! Bank terkenal dengan nggak, emang beda dalam hal semuanya ya?

 

 Kantor Polisi ATom

 Aku baru ditangani setelah orang ini selesai ngurus SIM nya yang hilang.

 

Aku datang ke Polisi terdekat daerah Pasar Atom. Ini bukan pertama kalinya ke kantor Polisi, jadi aku sama sekali nggak tegang. Saat datang aku ditanyai mau urus apa. Aku bilang aku mau urus surat kehilangan ATM. Dia minta identitas diriku, tanya kapan ATMku hilang dan hilang dimana, trus sudah deh dia ketik di komputer dan beberapa menit kemudian keluarlah surat kehilangan ATM yang nantinya akan aku kirim ke BCA Sumenep – Madura agar aku dikirimi ATM baru. 

Buat RD Lover jangan sampai deh ATMnya ketelen, susah ngurusnya! 

Sekarang aku tinggal nunggu ATM baruku sembari menggunakan ATMku di Niaga.

Doakan semoga ATM BCA ku yang baru cepet dateng.

25 thoughts on “It Ate My ATM CARD!

  1. khim says:

    aku juga pernah, bank yang sama pula, tapi berhubung itu atas nama sendiri ga terlalu repot ngurusnya, tapi ngambilnya musti di kantor pusat, dasar hobi kali ngerepotin nasabah, apa susahnya ngirim ke kantor cabang yang dekat dengan lokasi nasabah

  2. .:: Pitshu ::. says:

    BCA emang sekarang rese banget, ada orang tanda tangannya beda dikit aja di suruh ngulang dan beli materai.

    Waktu itu g ama nyokap orang di sebelah beli materai sampe 8 biji, buat tanda tangan gilak ngabisin duit banget! klo g yang di gituin sih ” klo getu mbak aja tanda tangan yang sama dengan KTP bisa enggak ? ”

    beda pulpen beda alas aja udah bikin tanda tangan jadi lain LOL

  3. Jiewa says:

    Aku dulu juga pernah ngalamin gitu. yang aku pake ATM koko ku (BCA juga). Tapi ga sampe perlu bikin laporan di kantor polisi kok. Cukup bilang ATM hilang, langsung diganti. Tapi yg ngambil harus koko ku sendiri, ga boleh orang lain meskipun sodara.

  4. fertobhades says:

    BCA hampir sama dengan Lippo dan Bank Permata, beda tanda tangan sedikit di ATM bisa bikin berabe.

    makanya sekarang beralih ke BNI dan Mandiri (ternyata sama repotnya…).

    eh, semoga ATM-nya cepat balik ya…

  5. PrEtTY iN tHE CiTY says:

    bukannya nakutin, tapi aku pernah ketelan juga, dan walopun sama-sama di jakarta, kok dikirimnya sampe 2 mingguan.

    Tapi untung masih ada niaga ya? =0

  6. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Khim:
    Setubuh ama kamu, kenapa buka kantor cabang kalau harus kekantor pusat? Bener nggak?

    @Fahmi:
    Thank atas koreksinya, tapi kalau disebutin kartu atm kan aneh. Biasanya kalau ngomong sehari2 langsung aja pake ATM, padahal maksudnya kan kartunya😉

    @Pitshu:
    Apa mungkin terlalu besar dan punya brand jadinya jual mahal?

    @Jiewa:
    Kalau aku kehilangan di Madura mah langsung deh kartu ATM diganti saat itu juga, soalnya papku sudah kenal sama mereka si.
    Tapi hilangnya di sini, jadi ya berbeda.😦

    @Fertob:
    Iya doakan semoga ATMku balik lagi🙂
    Mandiri berabe?
    Kok bisa?

    @Pretty:
    Mungkin yang hilang ATMnya lagi banyak banget sih. Tapi kalau mau diganti saat itu juga sebenernya kata papa bisa cuman nggak ada tulisan nama penggunanya.

  7. sakuralady says:

    Pas baca ATM jadi aneh lyn.. hehe.. Padahal artinya Kartu ATMnya ya.. Enakan denger “Kartunya” gitu.. hehe..

    Masa BCA ga bisa pake KTP daerah? Kok aku bisa ya dulu pas kul di Jkt.. Sekedar masukan, bikin BCA di Madura aja atas nama kamu, terus kartunya kamu ambil untuk dipake di Sby, bisa toh?

    Tapi emang harus pemilik sendiri yang bisa ngurus, kalau orang lain bisa, misalnya dikasi surat kuasa.. Kalau ga, gua sebagai nasabah, juga protes loh.. Soalnya gampang khan orang2 ngaku kartu ATMnya / hubungan darah sekalipun, sapa tau anak itu lari dari rumah, ngambil kartu ATM orang tuanya? hayoh.. hahaha..

  8. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Sakura:
    Iya sebenernya udah mau buat kartu ATM atas namaku dulu, tapi males soalnya aku kan jarang pulang. Lagian enak pakai punya papa, siapa tahu papa salah ngirim uang dengan jumlah besar ke atm ku yang untung kan aku juga😆

    @Andi:
    Bisa, buktinya kartuku tertelan tuh.😉

  9. sano de la rocha says:

    [OOT]
    Eh… emoticonnya keren begitu darimana dapatnya?😯
    [/OOT]

    ATM itu memang sering lebih kejam dari harimau *halaahh…* yang mau-maunya nelen anaknya sendiri. 😦
    Sejak ATM-ku ketelen dulu di ATM bersama, jadi malas ngurus lagi:mrgreen:

  10. Beni Bevly says:

    Evelyn, sebagai orang yang pernah bekerja sebagai Ass. Manager di bank Wells Fargo di Kalifornia, AS, aku berpendapat bahwa customer service lady itu telah melakukan tugas dengan tepat. Hal itu dilakukan untuk melindungi customer dan bank dari kebobolan penggunaan dari orang yang tidak berwewenang.

    Jika hal demikian terjadi, sebenarnya bank mempunyai sistem telephone screen yang cukup canggih untuk menseleksi apakah seseorang adalah pemegang ATM itu. Dalam hal ini sebenarnya Papa Evelyn bisa telpon ke BCA di sana dan menjelaskan apa yang terjadi. Jika sistem bank di Indonesia menerapkan cara telepone screening yang sama, maka permasalahan Evelyn akan terpecahkan segera.

  11. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Sano:
    Coba masuk ke blognya beritadalamkancoet.wordpress.com aku dapet emoticonnya dari sana. Cari di sebelah kanan pasti ada.
    Thanks ya udah mampir di RD.🙂

    @Khim:
    Iya aku bodo banget gitu aku app jadi komen, jadi malu ni🙂

    @Beni:
    Iya, iya setelah baca komenmu ini aku langsung sadar kenapa nggak telpon papa aja biar papa telpon ke BCA di TKP, siapa tahu ATMku bakal diambilin dari mesinnya. HIkz😦

  12. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Khim:
    Eh itu kan kelamaan bukanya.
    ada alamat yang laennya nggak? Tapi emoticonnya yang persis seperti itu, soalnya lucu sih😆

  13. anangyb says:

    Evelyn,
    ATM BCA emang udah pada uzur kali…, di Jakarta aja banyak banget ATM BCA yang doyan makan kartu plastik kayak gitu.
    So, customer service udah apal banget deh kayaknya kalau ada nasabah yang nelepon.
    Mau tips agar kartu ATM nggak ketelen lagi? Jangan punya rekening tabungan hehehe…. –> Kayak aku, semua rekening tabungan punya isteri. Yang penting tiap hari dompetku terisi🙂

  14. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Anang:
    Waduh ada jejak geografer mampir nie.
    Oh ya sebelumnya saya doakan semoga anda menang di nominasi blog di pesta blog ya🙂
    Waduh nggak punya rekening apa nggak repot nie, kalau ada apa2 dengan istri jadinya anda….😉

    @Ari:
    Nggak sudah nambah soalnya pakai ATM Niaga, tapi ya karena akhir bulan nambahnya nggak banyak2. Biasa mahasiswa.🙂

    @Khim:
    Thanks, seneng deh😉

  15. pam says:

    Hehehe. Dah lama gak pakai ATM. Ngandelin klik-nya. Lebih gak ribet. Gak tahu juga ntar kalo pas benar-benar ada di daerah yang gak ada koneksi internet. hehehehehe

  16. evelyn pratiwi yusuf says:

    @pam:
    Untuk bisnis man sih emang okeh kalau pakai klik BCA atau pakai via internet. Kalau aku mah masih nggak butuh😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s