WHAT IF ?

Confused

 

Kadang sebagai manusia kita sering menyia-nyiakan sesuatu. Sering menyia-nyiakan waktu, kesempatan, dan hal-hal lain yang kadang pasti kita sesali di kemudian hari. Pada saat “saat “  itu datang kita pasti banyak alasan untuk menolaknya, membuatnya tidak berharga atau bahkan berkata tidakBenar kan RD Lovers? ;)

 

Kadang aku juga begitu. Tidak hanya aku saja, tapi aku yakin RD Loverspun demikian.

 

Misalnya nie:

Waktu kecil dulu pas SMP ditawarin skul di China oleh Opa, tapi aku tolak dengan alasan takut tinggal sendirian dan masih kecil!😦

* tapi kalau dipikir-pikir lagi, sekarang jadi kepengen hidup disana *

 

Waktu papa menyuruhku kuliah di UI-Jakarta, tapi aku juga tolak dengan alasan nggak mau ninggalin papa soalnya kejauhan ( aslinya buta ama Jkt )

* sekarang justru pengen lanjutin kuliah S2 di sana *

 

Waktu SMA dikasih mobil ama papa, tapi justru aku pake kelayapan tiap 

hari ke mall abis pulang sekolah🙂. Dengan terpaksa mobil diganti saat itu juga dan aku disuruh naek sepeda motor yang secara pangkat ” lebih rendah ” daripada mobil😦

* tapi bersyukur soalnya membuat diriku nggak kelayapan tanpa tujuan,serta hemat bensin meski agak iteman dikit🙂. Dan mandiri sudah jadi nama tengahku. *

 

Sebenernya masih banyak hal yang seandainya aku bisa mundurin waktu atau datang untuk yang kedua kalinya aku bisa perbaiki.Postingan ini bukan untuk membuat RD Lovers terperosok dan merasa bersalah atas keputusan yang pernah diambil dalam suatu hal.

Yang pasti postingan kali ini cuman mau ngingetin aja bahwa semua yang sudah diputuskan meski kadang kita pikir itu paling baik meski kedepannya ternyata tidak kita harus bertanggung jawab atas semuanya itu.

Lebih bijaksanalah dengan keputusan yang diambil, jangan terburu-buru, jangan terlalu mendengarkan kata orang lain dan cobalah untuk berani menghadapi sesuatu yang baru.🙂 * tumben aku wisely🙂 *

 

KARENA APA YANG SUDAH KITA PUTUSKAN, THERE IS NO TURNING BACK!

 

What if kesempatan itu ada?

Keputusan apa yang pengen RD Lovers rubah agar menjadi lebih baik dari keputusan yang sebenarnya udah diambil?

 

 

 

33 thoughts on “WHAT IF ?

  1. AdhiRock says:

    Dulu dajakin “Duet Maut” sama Bang Haji Oma Irama aku tolak… nyesel kenapa waktu itu aku tolak???? penyesalan datang belakangan.

    Sempet waktu itu dajakin manggung bareng Bob Marley di Purbalingga… aku tolak. Akhirnya nyesel kenapa waktu itu aku tolak…😦

    *ambil sandal jepit, ngaciirrr*
    *ngaciirr sebelum dilempar jemuran*

  2. beritadalamkancoet says:

    waktu itu aku penfen masuk kul desain, eh…tapi koq malah masuk komputer/informatika/sistem informasi.

    tapi apa pun keputusan yang diambil meskipun itu kurang baik, ya tetep harus dijalani dengan sebaik-baiknya. atau malah harus diperbaiki dan diperbagus OK.😉

  3. sakuralady says:

    Pas ngeliat foto, dikirain mao kasi tes uji pola pikir ttg anak yg maen di rel yg dilewati kereta ama anak yang maen di rel yg ga dilewati kereta.. hahaha..

    Dulu juga pernah nolak chance dari tante u/ disekolah di Sing (wkt kerusuhan), sempet nyesel sih, napa bego banget ga nerima.. tapi skrg kalo dipikir2 lagi, ok juga kok.
    Kalau dulu dibayarin, pasti utang budinya gede..
    Everything comes for a reason.. dan spt kata km, no turning back.
    Jadi ya nikmati ajahhh lagi.. show must go on.. hehehe

  4. tiul says:

    uhm,kdang c gt.
    cm ad trik byar g nyesel.
    PUTUSKAN SMUA KPUTUSAN DLM HIDUP OLEH DIRI SENDIRI.🙂
    mw nyesel jg kan gmn? masak nyalahin diri sendiri? ogaah.. haha.. :p

  5. koecing says:

    hemmm…. jadi inget sesuatu. g’plu kawatirin hari kmrin ‘n cemas ma hari esok. yg penting lakukan yg terbaik di hari ini. krn pintu hari kmarin udah ditutup ‘n pintu hari esok blum dibuka. apa yg kita lakuin skarang, akan menentukan esok hari

    *halah.. ngomong apa seh…*

  6. .:: Pitshu ::. says:

    Hihihi… ada yang g selali dimasa lalu sih! g jago matematika dan hafalan. Tapi dulu males2 hehehe, jadi rapot nilainya kecil2 hehehe🙂 Kuliah juga begitu lulus dengan IP kecil sayang🙂.

    Tapi seteah di pikir2 jalan aja terus kedepan haha, dan enggak pengen ngerubah apapun dimasa lalu hihihi.

  7. uwie says:

    Bagaimana kalau, tidak ada “what if” – kesempatan itu selalu ada! Mengambil keputusan itu perlu pakai pikiran (dipikir dulu masak-masak) dan/atau pakai intuisi (pakai hati – bukan emosi, karena kalo pake emosi itu namanya impulsif :D). Faktor paling pentingnya, sih, lakukanlah dengan secepat mungkin tapi jangan terburu-buru!

    Singkatnya, setuju degan kesimpulannya!🙂

    Kalau soal keputusan yang sudah diambil, terserah bagaimana proses diambilnya mo baik kek mo jelek, kalau ternyata hasil akhirnya menyatakan keputusan itu salah, konsekuensinya harus dihadapi tapi bukan sebagai hukuman yang dijalani dengan perasaan bersalah melainkan dengan keyakinan bahwa keputusan itu telah menambah wawasan kehidupan kita dan membawa kita semakin menyadari yang baik itu seperti apa.

    Wuhu! Paling panjang komennya😀.

  8. evelyn pratiwi yusuf says:

    @TO ALL:
    SEBENERNYA SIH AKU CUMAN MAU SERU2AN AJA PENGEN TAU CERITA KALIAN ATAS KEPUTUSAN KALIAN YANG SERU, TAPI JAWABANNYA KOK PADA SERIUS YA…. * Diluar dugaanku banget🙂 * BUT IT’S OK KOK! THANKS YA🙂

    @Adhi:
    Wah obsesimu ternyata ama bang Roma ya, bukan ama bang penyanyi regee terkenal itu😉
    *pantesan tuh muka mirip Roma *🙂

    @Alex:
    Isi waktu dengan kegiatan berguna dong, misalnya perbanyak ilmu.
    * bukan ilmu gaib lho *🙂

    @Jie:
    Waduh Jie, hanya dirimu seorang yang menganggap aku dewasa? * i’m so surprised *
    Emang dewasa dimananya sie?

    @beritadalamkancoet:
    Tapi sekarang nggak nyesel kan, buktinya kamu bisa desain * corel * autodidak dan bantu kuliah kamu kan?😉
    Lanjutin aja S2 di desain?
    * keliatannya seru tuh *

    @Sakura:
    Ya…meski nolak skul di Singapura, tapi sekarang skulnya malah di Jepang, bikin iri aku banget🙂

    @’K:
    Betul, setuju…
    Tapi nggak ada salahnya kan kalau mengingat masa lalu yang simple tapi mengena dan memberikan pelajaran berarti buat kita?🙂

    @Tiul:
    Tapi meski kita udah memutuskan by our self, tetep aja kalau akhirnya nggak happy ending tetep aja nyalahin diri. Iya kan?

    @manusiasuper:
    Nggak akan menyakitkan sie… coba baca alasan saya di komen paling atas sendiri🙂

    @Koecing:
    Wah ternyata kamu bisa wisely juga?🙂

    @Pitshu:
    Makanya untuk menebusnya sekarang kerja jangan males dong.🙂 Biar nggak nyesel lagi.

    @Uwie:
    Meski komenmu panjang tapi ok kok!🙂
    Semuanya butuh kedewasaan dan tanggungjawab tingkat tinggi tuh.🙂

  9. Andy OrangeMood says:

    ehm…. for me, I have a different perspective about that… here is my principle : “Tidak ada keputusan yang sangat benar ataupun terlalu salah, yang harus dilakukan adalah memikirkan dan melakukan bagaimana selanjutnya untuk menjadikannya keputusan yang benar”

    “Andy OrangeMood is Online Advertising Consultant & Motivational Blogger”

  10. aRuL says:

    mm… tulisan yang menarik…

    kalo saya? saya ingin tetap jadi diri saya sekarang, karena itu merupakan sebuah tantangan saya untuk menghadapi hidup.
    kalo memang salah melangkah, berarti tantangan saya untuk memperbaiki langkah saya,
    ketika langkah saya sudah benar, tantangan saya harus mempertahankan langkah itu tetap pada jalan yang benar.

    So Keputusan itu yah memang harus dijalani, dan disiasati..🙂

  11. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Andy:
    Thanks ya buat oleh2 dari Malaynya.🙂
    Well aku suka komenmu, mantap banget….

    “Tidak ada keputusan yang sangat benar ataupun terlalu salah, yang harus dilakukan adalah memikirkan dan melakukan bagaimana selanjutnya untuk menjadikannya keputusan yang benar”

    *sejak kapan beralih profesi jadi motivational blogger?*😉

    @Arul:
    Thanks untuk pujian atas posting ini.
    Tapi jangan sampai menggunakan segala cara untuk menyiasati keputusan kita itu, kan bisa bahaya🙂
    Dan mempertahankan amat sangat susah daripada mencari kesalahan

  12. Ari says:

    kalo kata om-om coldplay sih “Every step that you take, Could be your biggest mistake, How can you know it when you don’t even try?”. Begitu katanya..

  13. alderinagracia says:

    Lyn, komen ini tidak ada hubungannya degan postingan kamu. hehehehe…Cuma pengen komen soalnya nyadar kalo selama ngunjungi blog kamu, aku ga pernah ngapa-ngapain. Jadi pengen memberi komen gitu sekarang. Nah…. Selamat memposting..

    Eh, evelyn penggemarnya banyak loh

  14. Ria says:

    baca tulisanmu, aku jadi inget…
    pas nyoba2 wawancara kerja, aku ditanyain pertanyaan kayak yg kamu tanyain itu… dan dengan mantep aku jawab: “GAK ADA PAK!”
    si bapak kaget abis… trus aku jelasin, bahwa aku orang yang sangat percaya bahwa semua yg terjadi dalam hidup itu ga perlu disesali, dan aku berusaha u ga menyesali semua kejadian yg terjadi dalam hidupku, seberapa pun ga enaknya, karena dari situ aku belajar dan aku terbentuk jadi aku yg sekarang, a better me day by day… belum tentu jg kalo kita bisa balik dan ganti keputusan semuanya akan lebih baik loh….
    pas skripsiku molor dan otomatis kuliahku nambah 1 semester aku juga sempat nyesel kenapa ga nekad kolokium sambil magang, magangnya aja ndak usah lama. tapi dipikir2 lagi magangku itu one of the best experience,selain itu kalau aku kolokium waktu itu honestly i wasn’t ready dan mungkin aja bakal ngambil tema yg kurang aku minati. lagian mungkin dengan molor, Tuhan pengen negur aku biar ndak sombong2, bayangin lek aku lulus on time alangkah perfect-nya, cum laude, aktif berprestasi, pasti kepalaku membengkak. hehehe…..

  15. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Ari:
    Om Ari, itu lirik lagunya Coldplay di lagu apa ya?🙂
    * Clocks bukan? *

    @Dnial:
    Itu mah bukan keputusan yang salah, tapi emang dasar kamunya aja iseng sangkin nggak ada kerjaan.🙂

    @Ria:
    Selamat atas kemenanganmu ya di Blognya Jennie, * iri mode on *.🙂
    Well kalau kamu lulus tepat waktu, cumlaude, aktif berprestasi aku bakalan dateng dan tambah iri lagi dong! * soalnya bisa foto ama bapak rektor tercinta *😉

  16. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Alderina:
    * sorry kelupaan *🙂
    Nggak apa2 kamu baru komen di sini untuk yang pertama kalinya.
    Buat aku kamu nggak kasih komen juga okeh kok, soalnya kamu udah mau repot2 dateng keblog ini dan membacanya.
    Yang penting kan membaca dan dapet sesuatu dari tulisanku ini.
    Bener nggak?🙂

  17. anthonysteven says:

    ada beberapa evelyn, beberapa momen yang pengen ku-ubah, tapi ya sudahlah, kalau dipikir ulang, seandainya keputusan yang salah itu tidak terjadi, saya juga tidak akan belajar……

    Bukan membenarkan diri loh, waktu itu saya memang salah, semoga aja sekarang dan di masa depan bisa belajar dari keputusan yang salah….

    the secret of sucess: right decision
    the secret of right decision: experience
    the secret of experience: wrong decision

    ~hoho

  18. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Anthony:
    Waduh itu quotenya dapet darimana ya?
    Kok dalem banget?😉

    @atmoath:
    Waduh tabung reaksinya siapa yang kamu pecain? Aneh!

    @Ari:
    Waduh kalau yang itu aku nggak tau, taunya lagu clocks. * one of my fav *

    @Extremusmilitis:
    Apanya yang setuju?
    * bingung mode on *

  19. mikearmand says:

    Pilihan hidup memang sulit tapi yah apa yg sudah dipilih ya dijalani aja

    kalo penasaran sama ‘what if’ sudah pernah denger yang namanya ‘parallel world’ ga ?

  20. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Mike:
    Guru, ajari aku tentang parallel world!
    Aku nggak ngerti mike.
    Jok pamer inggris ta disini,
    * mama Mike nakal *😦

  21. mikearmand says:

    ‘Parallel world’ itu yg sering dipake di film2 itu loh jadi dunia alternatif dimana kita memilih pilihan yang lain

    Contohnya : kalo kamu milih untuk sekolah di Cina mungkin kamu nggak akan punya blog ini.

    Cukup banyak orang yg percaya tentang ‘teori’ ini loh

  22. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Mike:
    Biasanya itu di film China banyak kata2 what if ” rugoe” biasa nya terjadi kalau pasangannya sedang bertepuk sebelah tangan.

  23. extremusmilitis says:

    pokoke setuju, yang lainnya gak mo tahu😈

    setuju itu maksudnya kan gak perlu dijabarin lagi…ya isi postingan-nya dong say:mrgreen:

    apalagi yang ini nih:

    Lebih bijaksanalah dengan keputusan yang diambil, jangan terburu-buru, jangan terlalu mendengarkan kata orang lain dan cobalah untuk berani menghadapi sesuatu yang baru.

  24. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Mike:
    Biasanya kalau kamu liat film china yang serian itu meski muncul kata what if kalau mereka ada masalah cinta lah, masalah mau bunuh diri lah, pokoknya kalau ada masalah apa gitu.

    @Extreme:
    Iya mas, sabar….🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s