MAEN-MAEN KE PASAR YUK…

yogurt2.jpg

 

Siapa dari RD Lovers yang nggak pernah pergi ke pasar tradisional meski cuman satu kali seumur hidup?

Siapa juga dari RD Lovers yang nggak pernah pergi ke pasar modern seperti misalnya Hypermart, Carefore, pokoknya sejenis itu lah?

Nah, saya rasa RD Lovers semua pasti pernah pergi ke dua tempat yang dinamakan pasar, meskipun tempat, suasana, barang, dan semuanya berbeda. Ya kan?ūüėČ

Kalau saya sendiri nie, kadang-kadang pergi ke pasar tradisional ( kalau sekarang hampir 2 hari sekali ), soalnya nggak ada pembantu jadi belanja deh dipasar depan komplek.

Lain halnya kalau pergi kepasar modern, lebih tepatnya seperti Hypermart, dan lain-lain. Hampir tiap bulan, ( untuk belanja bulanan ), tapi kalau lagi kemall dan inget ada yang habis, langsung deh mampir sebentar!

Nah…sebenernya sama sie dengan RD Lovers yang pastinya males ke pasar tradisional.

Ada beberapa alasan yang buat aku males dan memilih pasar modern:

Keadaan pasar yang nggggaaaakkk banget!
Penuh sesak antara pembeli dan penjual ( penjual sayur, daging dan laen2 bukan penjual orang lho ya ) yang kalau dibandingin nie sama-sama banyaknya. * setuju nggak? *
Bau yang aduhaiiii…bikin kepala puyeng. ( percampuran antara bau sayur, daging, ayam, sisa-sisa kupasan kelapa, makanan, bercampur jadi satu dan bikin nafsu makan turun ).Maksa saya kadang untuk tutup idung ketika lewat.
Banyak lalat yang senantiasa ada kemanapun kita jalan.
Hujan nggak hujan tetep aja becek, jadi kita harus pakai yang namanya sandal japit. Kalau pas apes, bisa terpeleset, jatoh dan diliatin orang sepasar and sandal japit rusak. ( aku pernah lho ) * dilarang keras tertawa terbahak-bahak*
Belum lagi ngeliat para tukang becak dan kuli pasar, serta tukang parkir yang tampangnya suuueeerrreeeemmmm dan tertawa penuh arti.* ihh takut *.

Banyak¬†orang¬†Maduranya,¬†yang¬†selalu¬†bilang¬†”¬†hallo¬†sayang”¬†dikalimat¬†pembuka.¬†Sayang-sayang,¬†sejak¬†kapan¬†aku¬†jadi¬†pacarnya?¬†Sok¬†akrab¬†banget¬†sih!¬†* ntar bisa dikira lesbong lagi*
Masalah lokasi, kalau nggak di tempat yang nyempit banget, misalnya di pasar pabean (orang Surabaya pasti tahu nih ), dijalan raya yang kalau malem jadi pasar buat saya lebih was-was.

Tapi meski begitu kenapa aku tetep aja ke pasar tradisional?* bingung sendiri *

Ya karena harganya miring! Semua pada murah!

Woi….. RD siapa bilang? ( enak2 nulis dibisikin sama seseorang, begitu di toleh eh nggak ada ) * lantas siapa yang bisikin? *

Tapi bisikan itu bener juga, kadang nggak semuanya murah di pasar tradisional lho dan semua orang tahu itu.

Coba lihat dibawah ini:

Masalah tempat, no comment deh! Besar, bersih, display yang menarik jadi pengen beli semuanya. Tempatnya itu lho uuuaadeeemmm, seeejuuukk. Coba kalau dipasar! Udah panas, bau kringet, bau macem2, pulang2 nggak selera makan deh!
Masalah harga? Wah ternyata ada beberapa yang lebih murah di pasar modern lho. *inget belum ditambah pajak, biaya listrik, dll *

Trus…¬†apa¬†lagi¬†ya?¬†Hmmmmm

Oh¬†ya…¬†Banyak¬†cowok¬†dan¬†cewek¬†okeh¬†yang¬†rela¬†dandan,¬†apalagi¬†kalau¬†terletak¬†di¬†mall. * bisa cuci mata deh *

Kalau butuh beli bumbu rawon, langsung ke bagian bumbu.Hairdryer rusak, mau beli, langsung aja kebagian elektronik. Kalau ada diskon khusus misalnya buah kelengkeng 1KG @300rupiah, lansung deh berjubelan. * padahal nggak mau beli, cuman acting beli, tapi mulut lagi ngunyah *

Mulai dari yang namanya krupuk made in Indonesia ampe Italy * emang Italy punya krupuk* ada, mulai dari susu lokal ampe susu Belanda alias Ducth Lady and Yogurt ada. * bayangin kalau dipasar tradisional, ditanya ada susu yogurt malah diambilin susu yang laen*

Ada soundtracknya man saat kita lagi asik ambil barang yang ini dan yang itu. Mulai dari UNGU ampe DEWI_DEWI. * coba kalau dipasar, soundtracknya apa ya selain siulan orang.*

So…¬†RD¬†kasian¬†juga¬†sih¬†ama¬†nasib¬†pasar¬†tradisional¬†yang¬†lambat¬†laun¬†akan¬†tergantikan oleh pasar modern yang lebih nyaman meski harus membayar harga sedikit mahal. Tapi it’s ok lah.ūüôā

Buktinya aja nie, sekarang di Surabaya ini, dimana-mana Carefor, Hypermart, Giant, Alfamart, Hero dan masih banyak lagi sampai mata ini bosen ngeliat logonya. Habisnya jarak antara satu mall yang ada pasar modernnya dengan mall yang laen yang ada pasar modernnya deket banget nggak ampe 10 km.

Itu masih mendingan, nah kalau deket rumahku, jarak antara pasar tradisional ama mall yang ada begituannya nggak nyampe 10 km lho.

RD mau tanya nie ama RD Lovers semua:

Gimana kalau pasar tradisional tutup, apakah RD Lovers rela? Sertain alasannya ya.ūüôā

Trus apa kejadian lucu saat belanja di pasar tradisional yang nggak bisa dilupaain ampe sekarang?

* Nah mau jawab yang mana juga okeh kok 

16 thoughts on “MAEN-MAEN KE PASAR YUK…

  1. prettyinthecity.biz says:

    mamaku dulu sering ke pasar. Kalo kebetulan lagi ngajak aku, umur 10 taonan, aku sering dititipin di kios depan, kios kelontong.

    “Bang, titip anak saya ya,” begitu kata mama ku.

    Waktu itu Aku sempet takut kalo-kalo nggak dijemput lagi. =) ha ha

  2. JiE says:

    Waa… ga rela.. harga2 dipasar tu murah banget, malah ada yg masih bisa ditawar. Tapi biasanya yg pergi pasar tu pembantuku sihūüėÄ

  3. atmo4th says:

    Pasar, wuuh dulu sering nemenin my mom…
    sekarang sih udah “sibuk” hehe…

    pernah dulu waktu itu tersesat, gara-gara keasyikan, pisah sama ibu, hehe.. dipanggil deh via pengumuman..

  4. riawibisono says:

    sebenernya kalo di Surabaya tragis banget deh nasib pasar tradisional. contoh lah pasar Blauran. setauku menurut hukum kan seharusnya dalam radius sekian kilometer gak bole ada pasar modern deket pasar tradisional. tapi malah si BG junction buka besar2an hanya beberapa ratus meter dari Blauran. kalo barang yang dijual ga sama sih gapapa, tapi r u sure gak sama?
    belum lagi pasar2 yang kebakaran melulu. pedagangnya cuma bisa pasrah melihat hasil kerja keras bertahun2 lenyap seketika. kalaupun ada stan yang tdk terlalap api, barangnya kadang dijarah massa. polisi sih terus menerus melakukan penyelidikan, tapi sampai tuh pasar berdiri lagi kok gak ada hasilnya. lebih kasian lagi sama karyawan yang tugasnya menjaga stan di pasar turi. bosnya sih mungkin masih bisa survive, tapi jangan2 para karyawan itu harus kehilangan pekerjaan di jaman susah cari kerja ini. mana mungkin si bos tetap mempekerjakan mereka kalo gak ada kerjaan (kan stannya udah abis, kalopun mau bangun lagi mungkin ga sebanyak dulu sehingga kebutuhan karyawan ikut berkurang).
    menurutku, selama Indonesia belum sejahtera, selama seluruh rakyatnya belum pada makmur, pendidikan masih belum dinikmati semua lapisan masyarakat; keberadaan pasar tradisional harus tetap dipertahankan. selain memfasilitasi kebutuhan masyarakat ekonomi menengah ke bawah, juga buat lahan usaha pedagangnya. kan kebanyakan pedagang pasar itu bukan orang yang well-educated, sehingga gak banyak pilihan profesi yang bisa digeluti. kasian dong kalo mereka gak bisa jualan lagi.

  5. .:: Pitshu ::. says:

    Waduh pasar traditional tutup g demo dech! hehehe… g itu di besarkan dilingkungan pasar traditional hahaha *lahir dipasar maksudnya ? BUKAAANNNN!! *

    G lebih suka pasar traditional soalnya kadang ada kue2 traditional yg ga bisa kita temukan di pasar modern. Harga beda jauh, kwalitas asalkan jago milih ga kalah dengan pasar modern kok!

    Kenangan ga terlupakan:
    – g ketingalan di pasar karena bengong, g liat nyokap g nyebrang jalanan tapi g ga berani nyusul dan manggil. So g balik ke tukang kain langganan nyokap, dan nyokap g baru jemput g dipasar setelah nge drop belanjaan di rumah. Untung dulu rumah g di depan pasar jalan kaki doank 5 menit sampe hihihi
    – waktu g masih bayi, katanya nyokap g ga bisa bobox kalo suasananya sepi. So… nyokap jam 2 pagi gendong g kepasar traditional. Jam 12 malam – 5 pagi itu kan jam nya barang2 dari kampung datang, ada suara teriakan kuli yang sedang nurunin sayuran, dan teriakan lainnya dan suara truk dimana2. Dan g bobox pulas dalam keadaan sebrisik itu ^^
    ūüôā

  6. evelyn pratiwi yusuf says:

    @ Pretty:
    Waduh kok bisa anak kecil dititipin di tukang klontong? Pasti waktu kecil kamu bawel dan nakal banget ya, sampe mama belaiin nitipin kamu?ūüėČ

    @Jie:
    Tau dari mana kalau harga dipasar murah, kalau yang kepasar di pembantu kamu?

    @Atmo4th:
    Keasikan?
    Keasikan gimana? Keasikan liat ceweknya atau liat cewek tukang sayurnya?ūüôā
    Kamu kepasar mana si? Kok pakai dipanggil lewat pengumuman?

    @Ria:
    Wah Ria, jawabannya panjang dan okeh. Aturannya adalah dalam jarak 10 km nggak boleh ada pasar baik modern atau tradisional jika didekatnya udah ada. Kalau di Sby,no comment deh,parah! Nggak tahu lagi kalau di JKT?

    @ Pitshu:
    Waduh, gila kamu ya…
    Gaya tidurmu kok keren banget, bisa tidur ditengah kebisingan pasar. Gimana caranya?ūüėČ

  7. mikearmand says:

    hmmm jangan ah Pasar tradisional jangan tutup tapi kalo blanja pembantu ajah heheh

    Nggak semua barang di supermarket itu bagus lagi

    Jadi inget waktu malem2 setengah pagi blusukan di pasar keputran kapan lagi aku blusukan ke pasar

  8. .:: Pitshu ::. says:

    hihihi semakin brisik g semakin pules boboxnya, tapi g enggak bisa bobox klo itu brisik suara bass dan anjing yang menangis hahaha… dua suara itu mahal bikin g enggak bisa bobox walaupun ngantuk beratūüôā

  9. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Mike:
    Aku juga masih inget, pagi2 buat, subuh tepatnya kita pergi kepasar Keputeran untuk hal yang konyol. Bayangkan, reli pasar pagi2 untuk meningkatkan kebersamaan? Nggak masuk akal sama sekali!!!!

    @Jie:
    Iya emang, tapi kadang masaknya itu lho yang males. bener nggak?

    @Pitshu:
    Wah kamu mesti daftarin diri ke MURI untuk gaya tidur paling aneh.ūüėČ

  10. Cherry says:

    No, don’t shut down traditional market. In Holland and other European countries, the traditional markets are developed well without losing its traditional feeling. We should take care and revitalize the traditional marketsūüėČ

  11. tedytirta says:

    dulu waktu kuliah di Bandung, tempat saya tinggal di depan pasar Andir…hampir tiap hari saya lewat pasar, maklum angkotnya ada di jalan di belakang pasarūüėÄ

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s