Malaysia, Part 2

At Malay

So sad because the arena was closed! But take a pic have to smile right? 

 

RD rasa RD Lovers akan bosan kalau RD tulis jurnal RD selama 4 hari di Kuala Lumpur… Jadi RD akan buat conclusion dari perjalanan RD selama di KL.

Abis mendarat di KLIA saya bersama rombongan langsung pergi ke Genting. Wow keren banget ngeliat arena permainan dengan 5 atau 6 ( saya lupa ) hotel besar dengan 6000 an kamar. Ada permainan outdoor dan indoor yang keren banget. Mulai dari roller coaster ampe game biasa ada semua. Sayang karena tiba terlalu malam saya tidak bisa menjajal permainan outdoornya. Kecewa emang tapi masih ada permaian indoor yang nggak kalah asiknya.

Mau coba skying eh tutup..mau coba jetcoaster indoor, GILA ngantrinya… seperti ngantri sembako bok!!! Tapi akhirnya aku cuman bisa rasain permainan itu aja. Nggak puas sih tapi ya mau gimana lagi namanya juga indoor, jadi tracknya pendek dan kecepatannya biasa aja. HUH!! Kepikiran untuk masuk casino di Genting. Tapi….

lagi2 aku sedih karena umurku belum nyampe 21. Jadinya aku ngak bisa lihat casino secara live dan nggak bisa lihat penari striptise secara live juga… Duh2 padahal kepengin ngeliat lho ( masak hanya lewat film ). Di sini dingin banget karena letaknya tepat diatas bukit sih…maunya makan teruss… Wah pulang2 tambah ndut nie..

Aku coba bayangin kalau misalnya Surabaya di buat sekomplek taman bermain seperti itu. Di atas bukit dibangun seperti itu, pasti pemasukan Surabaya nambah terus… Tapi emangnya Surabaya punya bukit ya?🙂

Setelah sehari di Genting aku pindah ke Kuala Lumpur. Banyak tempat yang aku kunjungin mulai dari lapangan kemerdekaan KL, Kuala Lumpur Tower yang terkenal dengan restoran berputarnya itu, Hard Rock Café, Petronas, Mid Valley Mall apa lagi ya? Hmmmm Lupa aku…

Yup jika dibandingin dengan Surabaya, sebenarnyaSurabaya atau Indonesia nggak kalah kerennya dengan KL.

Banyak kekayaan alam yang Indonesia punya namun tidak bisa di eksplor dengan maksimal. Melihat KL yang begitu bersih ( nggak ada sampah di sembarang tempat ), nggak ada pengamen di setiap per empatan traffic light, nggak ada suara klakson mobil, jalanan juga nggak macet, jarang ngeliat orang yang ngerokok, cinta produk dalam negri ( Proton )dan masih banyak hal lainnya yang Indonesia tidak mampu berbuat demikian.

Bayangkan apa sih yang dipunyai Malaysia?
Indonesia jauh lebih besar dan lebih kaya dari Malay.
Malay hanya punya kelapa sawit dimana-mana, Indonesia?
Sebagai orang Indonesia aku merasa malu banget…
Ketika aku mulai mengeluarkan kekatrokanku dengan berfoto2 di objek wisata yang aku rasa Indonesia juga nggak kalah.
Bayangin aja Malay nggak pernah punya danau. Semuanya danau buatan manusia. Bandingin dengan Indonesia yang punya banyak banget danau alami.
Yang aku kaget, ternyata banyak banget artis Indonesia yang terkenal banget di Malay!!!

Misalnya Peterpan, Samsons, Rossa, KD dan masih banyak lagi.
Bukannya lagu melayu yang seharusnya aku denger di cafe2 ( starbuck terutama karena aku selalu ngabisin mid nightku di Starbuck ) tapi lagu Indonesia yang di Indo sendiri aja aku bosan dengernya.
Malay lebih perhatian dengan masyarakatnya.
Banyak RSS yang didirikan untuk masyarakat miskin. Multicultural yang ada sangat stabil tanpa ada rasisme.

Ya itulah Malay…
Negara tetangga yang masih serumpun ama kita namun amat sangat berbeda baik dari segi pemerintahan dan segala sesuatunya.
Apa mungkin keberhasilan pembangunan Malay karena dulu dia bekas jajahan Inggris kali ya? Sama halnya dengan Singapura.
Coba kalau Indonesia dijajah lama sama Inggris bukan Belanda pasti lebih Ok dari Malay. Karena negara2 yang dulu di jajah Inggris selalu lebih makmur dan banyak berkembang dari Negara bekas jajahan Belanda.
Indonesia2 seandainya kau bisa menjadi Kuala Lumpur yang ok banget itu, mungkin aku akan tetep cinta mati pada dirimu.

Ini nie bahasa yang sempet aku pelajari selama aku di Malay.

Toilet = Tandas

Hemat = Jimat

Aqua = Banci

Butuh = Alat kelamin laki2 ( maaf )

Gratis = percuma

Mobil bekas = kereta2 terpakai

Kulkas = peti sejuk

Bioskop = panggung wayang

Pusing = putar2

Gampang = anak tiri

I wish sometimes I can go to Malay again… Hope so…:)

* fotoku diatas pas waktu di Genting ( outdoor ), kepengen naikRollercoaster eh nggak kesampaian jadinya ya foto aja. Maaf Narsis🙂

28 thoughts on “Malaysia, Part 2

  1. evelyn pratiwi yusuf says:

    Koecing aku nggak salah kok!
    Boleh dicoba kalau mau..
    Ntar kalau kamu kesana kamu coba aja sendiri.”)

    Maaf kalau alhasil lebih membandingkan dengan Indonesia, aku nggak bermaksud. Aku cuman ingin banyak orang ( yang nggak pernah ke Malay ato yang udah ) nyadar bahwa bangsa kita ini nggak ada apa2nya dibandingin Malay. Cuman sebagai motivasi aja supaya Indonesia tetep lebih maju..
    Gitchu…🙂
    Mau tahu cerita asikku di Malay..?
    Tungguin aja ya..
    Maklum lagi repot ama UAS.

  2. evelyn pratiwi yusuf says:

    Bener rumah sakit korban laki2 itu =rumah sakit bersalin, aku lupa masukinnya🙂
    Aku tau kok closet yang tengahnya cuman bolong duoang… apalagi kalau lihat showernya astaga bukan shower yang lansung semprot ketika dipencet gitu..
    Harus dibuka kerannya dan itupun nggak nyemprot ( apaan sih aku ini ngomongnya )
    Nggak enak lho closetnya, begitu kita melongok kelubangnya astaga!!! Langsung keliatan deh tempat pembuangan yang langsung kebawah ( jijik )
    Tapi kalau di mall nggak gitu kok!
    Masalah kebersihan… aku rasa memang ada yang kotor terutama di beberapa pombensin yang sama dengan Indonesia super duper bau…
    Waktu di Genting pun aku tanya sama mbak2nya kok bau dia jawab itu semua gara2 orang India yang suka makan petai dan kencing nggak disiram ( maaf bagi orang India )

    Eh Naga, kamu kok lama nggak posting yach?

  3. Cherry says:

    I just notice that you added my blog to the blogroll. Silly me. Thanks a lot Evelyn. But I have moved to another domain http://www.diet-meals-recipes.com if you can spend a moment to update that link that would be perfect.

    I envy you, last time I only went as far as SG, had lots of fun living the city life there though. I heard you can only access Genting through cable car which is very scary, true ?

  4. mikearmand says:

    Ada satu tempat di Malaysia yang kalo ga salah namanya ‘pantai cinta berahi’ bisa bahaya kalo di sini.

    Mungkin satu hal negatif dari Malaysia adalah besarnya Gap antara para etnis. Did you know ? orang Cina di Malaysia ga ada yang bisa dan ga mau makan pake tangan alias ‘muluk’. Menurut mereka,hal itu cuma dilakukan oleh pribumi saja. Weird eh ??

    Starbucks muter lagu Indonesia ? kalo di sini malah lagu barat, kayanya ga cocok image Starbucks dengan Peterpan …

  5. evelynpy says:

    Bener banget apa yang dibilang ama Cherry. Akses salah satu untuk ke Genting adalah lewat kereta gantung. Serem? Nggak tuh. Emang sih tinggi banget, tapi asik kok. Pemandangannya ok punya lagi… jadi aku melupakan sejenak kalau aku berada diketinggian yang amat tinggi.🙂 Apalagi pakai ada kabutnya segala.
    Sebenernya ada akses yang laennya yaitu jalan darat. Naek mobil juga bisa kok, cuman siapin aja tuh perut. Soalnya jalannya seperti tracknya jet Coaster. Seperti puting beliung gitu.
    Minum obat anti mabuk dulu sebelum nekat melakukannya🙂

    Wah Mike, masa sih Gap seperti itu ada?
    Tahu dari mana?
    Selama aku disitu aku nggak pernah tahu tuh dan nggak pernah lihat atau diceritaain yang begituan. Aku lihat mereka begitu harmonis nggak kayak di Indo. mungkin aku cuman sebentar kali ya. Coba kalau 1 tahun aku disana. Pasti semua kobobrokan yang ada terbongkar semua.:)
    Iya Starbucknya muter lagu Peterpan trus ada Sain Loco dan beberapa lagu reggee.
    Bangga nih ama musisi Indo.
    Mesti sempet mabuk kopi disana nggak apa lah yang penting lagu Indo diputer🙂
    Nggak liburan kamu?

  6. arleen says:

    Evelyn,
    asik banget ke malaysia … nggak bilang bilang kok? takut dimintain oleh oleh ya? gimana di sana ada setting setting yang asik buat dijadiin setting di novel nggak? 🙂

  7. evelyn pratiwi yusuf says:

    Wah ternyata temenku si pengarang novel akhirnya ngasih komen di blogku.
    Makasi ye🙂
    Setinggnya yang keren banyak lho…
    Mau yang seperti apa?
    Romantis, remang-remang, cozy atau apa?
    Sesuain dulu ama adegan yg mau kamu buat demi karaktermu.

  8. OrangeMood says:

    hello, lam kenal… tahu dari Jennie blog ini…
    g cobain tuh flying coaster sampe 4x… dari yang mulai merem2 sampe akhirnya biasa aja (lepas tangan)…🙂 yah asik juga bisa ngerasain gimana rasanya jadi superman sementara…

  9. evelyn pratiwi yusuf says:

    Hai Orange mood ( good name for your blog ) lam kenal juga.
    Thanks for stopping by.
    Wah enak kamu sudah ngerasain maen gituan.
    AKu ?
    Boro-boro ngerasain, ngantri dan beli tiket aja belum soalnya masih tutup.🙂
    Maybe next time kali ya?

  10. Dhe says:

    butuh = alat kelamin laki2
    pantat = alat kelamin perempuan (maaf,tw nya dr kambingjantan)

    aq tggl si pekanbaru*itu loh, ibukota Riau*, tapi koq baru tau yah….
    Toilet,aqua n hemat jg baru tau skrg….huh,,sapa blg Ina-Mal serumpun,,,bahasanyah jauh,,,,heheheh…

  11. Alfon says:

    Yang u omongin, semuanya nonsense. G kuliah di Malay. U mana tau kalo di KL banyak banget preman” yg nawarin jam hasil rampasannya, u juga ga tw, kalo orang Malay sama joroknya sama orang Indo, buang sampah dimana”. Yang u liat cuma sebatas pas u jalan” aja. Yang bener tuh di sono bersih karena banyak pekerjanya yang ngebersiin jalanan, jadi bersih, jarang u liat sampah. U jalan aj ke bukit bintang pas malem”, kalo u ga liat sampah dimana”.

  12. Alfon says:

    g tambahin lagi:

    teman = pacar
    kawan = teman
    punggung = pantat
    rasuah = razia
    pondan = banci
    ketul = potongan ayam
    sehala = searah
    kamar = bilik
    bicara = berbual
    comel = cute
    masin = asin
    masam = asam

  13. Alfon says:

    sori ya kalo g nulisnya kekasaran. Tapi g pengen orang” tuh pada tau kalo di Malay ga sebagus yang dibayangin. Biar di Malay ga banyak klakson tapi kasus kematian akibat tabrakan lebih gede dari indo. Kasus perkosaannya juga lebih banyak. So ati” kalo ke Malay bagi cewe”, bagi cowo sih asik” aja di perkaos asal sama cewe. Tapi disini gay sama lesbian juga banyak. So beware

  14. evelyn pratiwi yusuf says:

    @ Alfon:
    Saya menulis blog ini atas perhatian saya selama 3 hari 2malam di Malaysia.
    Sekotor2nya di bukit bintang, selama saya jalan tidak ada yang namanya sampah tergeletak dimana2.
    Kadang orang menilai dari sampulnya dulu baru isinya bukan, apalagi waktu yang diberikan di toko buku hanya sangat singkat. ( analagi saya tentang postingan ini )
    Jadi apa yang saya omongin disini bukan nonsense.
    Begitu pula komentar anda.
    Karena bagi saya, pengalaman seseorang tidak ada yang nonsense kecuali imajinasi seseorang yang berlebih.
    Comment anda yang kasar, itu ok kok. Semua orang punya hak untuk mengutarakan pendapatnya dengan emosi didalamnya.🙂
    Terimakasih karena sudah mengutarakan realita yang ada disana.
    Tapi menurut saya, Malaysia dalam segi fisik dan beberapa segi kehidupan sosial better than Indonesia dan ini harus dijadikan Indonesia untuk terus maju dan memperbaiki sistem yang ada.🙂

  15. Alfon says:

    Klo menurut g, indonesia masih lebih baek dalem hal kesopanan mereka. Dibandingin disini, semua pada kaga sopan semua. Kalo dari segi bangunan di Malay (KL), kalo dibanding sama Jakarta, Jakarta lebih dari KL. Kalo dari segi kebersihan dan tata lalu lintas memang Malay lebih baik, karena banyaknya lampu merah tapi itu tidak menjadikan mereka tertib lalu lintas. Ada juga yang jalan pas lampu mereah, nyogok polisi kalo ketilang, banyak kaya gitu kalo di sini.

    Kalo u tanya bagaimana kesan orang Malay sama negaranya. Dia pasti bilang bangga tapi sekaligus juga kesel sama negaranya. Di negaranya pada males” semua kaya di Indo. Itu menurut temen g yg chinese, dia merasa bangga sama Malaysia, tapi dalem hatinya keki semua. Kalo orang Melayu sih, yah seneng” aj, soalnya emang dia pada dasarnya males semua.

  16. Try Wibowo says:

    saya sebagai warga negara yang mencintai Indonesia. saya sangat sedih sekali, bukan karena kita tertinggal dari malaysia, tapi karena warga negara kita lebih suka berlibur ke malaysia dari pada ke pulau Bali yang menjadi kebanggaan kita. kenapa anda tidak sadar? dengan kunjungan liburan anda ke malaysia, berarti anda memberikan aid bagi kemakmuran malaysia, sedangkan anda membandingkan hal tersebut dengan kondisi yang indonesia miliki saat ini. sudah saatnya kita gali semua potensi yang ada di indonesia, khususnya potensi tourism. ingat infrastuktur pariwisata gak akan ada tanpa ada pemasukan dari turis. bagaimana ada pemasukan dari turis kalo turis domestik yang notabennya adalah warga negara sendiri lebih suka berlibur dan memberikan pemasukan bagi negara lain. Bukankah pulau Bali lebih eksotik dari pada Genting Highland atau KL sekalipun? Bali punya segalanya. ada keindahan alam, budaya bahkan mau cari tempat hiburan juga banyak di Kuta. Janganlah kita lebih membangakan apa yang dimiliki negara lain, tapi banggalah dengan apa yang kita miliki dan perbuatlah supaya apa yang kita miliki,sukur-sukur bisa menjadi kebanggaan buat kita kepada negara lain. sudah saatnya bagi yang memiliki keadaan ekonomi yang kuat dan mampu buat menikmati liburan ke luar negeri untuk datang mengunjungi rumah kita sendiri yang jauh lebih indah daripada negara lain. janganlah uang anda sia-sia masuk ke kantong negara lain untuk kemakmuran mereka sedangkan sudara kita masih kelaparan..

    Ok?? GBU

  17. evelyn pratiwi yusuf says:

    @Try Wibowo:
    Thanks udah mampir.
    Aku bangga akan Indonesia.
    Amat sangat bangga!
    Postingan ini aku buat supaya Indonesia lebih bercermin pada Malaysia supaya dia lebih dicintai rakyatnya sendiri.
    Sorry ya aku emang seneng ke Malay apalagi jalan2 ke Malay gratisan dari LG Indonesia jadi kenapa tidak aku coba kesana.
    Itung-itung sebagai warga aku juga harus merefleksikan diri gimana cara bersikap untuk membuat Indonesia maju, itu kan nggak ada salahnya.
    Be positiv aja dan terima realita bahwa orang siapapun orangnya akan lebih senang dan lebih antusias untuk berkunjung ke negri orang daripada di negrinya sendiri.
    Bener atau Benar?😉

  18. Mojani Kasdi says:

    Laa lu gi Malaysia ngapa tak pegi Sabah…Kota Kinabalu, Ranau lagi cantik…Ranau tempatnya dingin…ngalahkan Cameron atau Genting…Sabah terlalu aman…KL susah sikit…kalau shoping di chow kit road..peniaga paksa dan selalu ugut kalau kita tidak beli…peminta sedekah kat Melaka banyak…
    Nanti lu datang sabah e-mail saya…nanti saya bawa ndaki Gunung Kinabalu yang tertinggi di Asia…jangan lupa bawa baju tebal ya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s